Khutbah Jum’at 4 Maret 2022: Bulan Sya’ban Bulan Keberuntungan

MEGHARAP BERKAH DARI BULAN SYA’BAN

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Mari kita senantiasa berusaha meningkatkan kualitas keimanan dan ketakwaan kepada Allah subhanahu wa ta’ala dengan cara melaksanakan semua kewajiban dan menjauhkan diri dari seluruh yang diharamkan.

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Allah SWT., menciptakan dua belas bulan di muka bumi ini sebagai tanda dari kekuasaan-Nya. Pada setiap bulan yang diciptakannya pasti ada rahasiarahasia yang tersirat. Dimana rahasiarahasia tersebut yang harus manusia raih sebagai bentuk bersukur kepada-Nya. Sya’ban merupakan salah satu bulan yang telah diungkap oleh para ulama mutakalimin sebagai bulan yang penuh keberkahan.

Sya’ban secara etimologi yaitu bulan peralihan (Iqbal Zaki:2008:502). Pengertian tersebut secara denotative bahwa Sya’ban merupakan bulan di antara rajab dan ramadhan. Imam Ghazali (2014:303), mengartikan Sya’ban adalah “jalan kegunung (penantian) dan jalan kebaikan”. Definisi-definisi tersebut memberikan isyarat bahwa ketika kita masuk bulan Sya’ban maka memerlukan niat dan persiapan ruhani dengan kesungguhan. Sebagaimana Rasulullah bersabda, “Apabila bulan Sya’ an datang maka bersihkan diri kalian dari dosa-dosa kecil dan perbaikilah niat kalian pada bulan tersebut”.

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Ada peristiwa yang penting pada bulan tersebut, yaitu berpindahnya kiblat dari Baitul Maqdis ke Ka’bah. Sungguh Rasulullah menunggu kabar bahagia tersebut, hampir setiap hari, ia menengadahkan wajahnya kelangit, ia menunggu wahyu dari Illahi Robbi. Sehingga pada akhirnya Allah memutuskan dan memberikan karunia kepada-nya melalui firman-Nya:

“Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah kelangit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu kearah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu kearahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang merekakerjakan” (QS:Al-Baqarah [2]:144).

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Sayyid Muhammad bin Alwi Al-Maliki (1995:17), menyebutkan bahwa “bulan Sya’ban adalah bulan keberuntungan, pasalnya pada bulan tersebut yaitu bulan diangkatnya amal-amal hamba Allah”. Hal itu, telah dikisahkah di dalam beberapa Hadist diantaranya:

Pertama

Hadis Nabi Muhammad yang diriwayatkan oleh Usamah bin Zeid. Beliau berkata pernah Rasulullah ditanya oleh seseorang, “Wahai Rasulullah aku belum pernah melihatmu berpuasa sebulan penuh dari bulan-bulan yang ada, apakah kamu berpuasa di bulan Sya’ban?” Rasulullah menjawab, “Bulan Sya’ban itu ialah bulan yang lalainya manusia, padanya antara bulan Rajab dan Ramadhan. Bulan itu pula adalah bulan diangkatnya amal-amal manusia kehadapan ilahi rabbi. Maka aku cinta amalku diangkat, dan disitulah aku berpuasa.”Hadis tersebut telah mengungkapkan bahwa Nabi Muhammad berpuasa sebulan penuh sebagai tanda amal yang baik.

Kedua

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengisahkan bahwa Nabi Muhammad tidak pernah berpuasa sebulan penuh kecuali di bulan Sya’ban, karena sesungguhnya ia berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya.

Ketiga

Nabi bersabda: “Lakukanlah amal baik yang tidak membebankan kalian, sesungguhnya Allah tidak bosan memberikan pahala sampai kalian penuh dengan pahala tersebut”. Hadist ini, megisayatkan kepada umat manusia untuk sesegera melakukan aktivitas amal ibadah. Shalat, zikir, haji, umrah, hingga bersedekah menjadi salah satu pilihan terbaik. Untuk membahas penampakan amal saleh ini, Syeikh Jamaluddin Al Qasimi dalam Saripati Ihya Ulumuddin karya Imam Al Ghazali menjelaskan faedah dalam menampakkan amal dan menyembunyikannya. Menurut dia, ada faedah dalam merahasiakan amal. Manfaat tersebut berupa keselamatan dari riya. Di sisi lain, untuk menampakkan amal juga ada faedah yang bisa didapatkan. Itu merupakan keteladan an dan penggugahan orang lain dalam kebajikan.

Imam Hasan RA berkata, “Sesungguh nya merahasiakan amal melindungi orangorang yang melakukannya. Namun, dalam menampakkan amal juga terdapat faedah. Karena itu, Allah Ta’ala memuji amal yang rahasia dan amal yang terang-terangan.” Ini sesuai dengan apa yang tercantum da lam Alquran:

 

“Jika kalian menampakkan sedekah itu adalah baik sekali dan jika kalian menyembunyikannya serta memberikannya kepada orang-orang fakir, itu adalah lebih baik bagi kalian” (QS. al- Baqarah [2]: 271).

Keempat

Kemudian Nabi juga mencintai shalawat untuknya (shalawat Nabi) sebagaimana yang telah kalian sampaikan atasnya walau sedikit. Apabila seseorang bershalawat sekali maka Rasulullah akan sering menjawab salam atas shalawat tersebut.

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Imam Syahab al-Din al-Qasthalani dalam (Syarah al-Zarqani: jilid 6: 328), berkata bahwa beberapa ulama mengatakan bahwa bulan Sya’ban merupakan bulan shalawat kepada Nabi Muhammad SAW, hal ini seiring dengan turunnya firman Allah Swt:

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya” (QS:Al-Ahzab[33]:56).

Abu Bakar al-Qusyairi berkata “Shalawat dari Allah kepada seseorang selain Nabi SAW adalah rahmah sedangkan shalawat kepadanya yaitu memuliakan dan menambahkan pujian untuknya”. Sedangkan pendapat Abu al-Aliyah, “Shalawat Allah kepada (Nabi Muhammad) berupa pujian kepadanya yangdisampaikan melalui para malaikat sedangkan shalawat malaikat kepadanya (Nabi Muhammad) berupa doa (Imam Qadhi Iyad’h:2005:421). Definisi-definisi shalawat di atas menggambarkan Allah dan malaikat-malaikatnya terus memuji Nabi Muhammad Saw. Untuk itu, kaum muslimin dianjurkan banyak bershalawat kepada Nabi Muhammad baik di bulan sya’ban maupun di bulan-bulan lainnya.

Imam Qadhi Iyad’h (2005:422) menyatakan bahwa Shalawat kepadaNabi Muhammad itu wajib dengan ucapan tanpa dibatasi waktu. Karena sesuai dengan perintah Allah yang bershalawat kepadanya pada (QS Al-Ahzab [33]:56).

Adapun keistimewaan di bulan Sya’ban yaitu pada malam Nisfu Sya’ban (malam ke lima belas di bulan Sya’ban). Tradisi umat muslim di Indonesia menghidupkan malam tersebut. Pembacaan Yasin tiga kali, tahil, tasbih, dan tahmid serta shalawat bergema pada malam tersebut. Ada penyematan nama-nama pada malam tersebut diantaranya; “malam keberkahan, malam pembagian rezeki, malam dihapusnya dosa, malam diterimanya doa, dan malam hari raya para malaikat” (Muhammad al-Maliki:1995:17).

Nabi bersabda, “Allah memperhatikan seluruh ciptaannya pada malam Nisfu Sya’ban dan ia mengampuni dosa-dosa makhluk-makhluknya kecuali orang musyrik dan orang yang bertengkar.” (HR al-Thabrani dan Ibnu Hibban).

Melalui hadis nabi di atas adalah anjuran bagi umat muslim untuk mengisi malam Nisfu Sya’ban dengan ibadah dan beramal shalih. Sebab dua perbuatan tersebut yang mengantarkan seorang muslim dekat kepada Allah. Kedekatan itulah yang menjadikan dosa-dosa seorang hamba dihapuskan dan doa-doanya diterima.

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang tidak menyia-nyiakan bulan Sya’ban, meski di tengah kesibukan duniawi yang luar biasa. Melalui khutbah ini, Khotib mengajak kepada jamaah sekalian untuk menyisihkan waktu untuk meningkatkan kedekatan kita kepada Allah, melalui kontemplasi, dzikir, dan amal kebaikan, lebih-lebih di bulan mulia ini.

 

 Khutbah ke II

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.